Dukung SABER PUNGLI sapu bersih Pungutuan liar Bagi Semua Lembaga Pemerintah

Mimpi Diajak Pergi Almarhumah Ibunya, Bagus Ditemukan Tak Bernyawa di Sungai Lusi

Mimpi Diajak Pergi Almarhumah Ibunya, Bagus Ditemukan Tak Bernyawa di Sungai Lusi

image

Grobogan-Cakrawalaonline. Setelah dilakukan pencarian selama 18 jam, anak yang tenggelam di Sungai Lusi Grobogan, Jawa Tengah, berhasil ditemukan, Jumat(6/10) pagi sekitar pukul 09.00 WIB. Korban ditemukan dalam keadaan meninggal dunia.

Bagus Danang Setiawan, pelajar kelas 1 Madrasah Tsanawiyah 1 Kuripan Purwodadi, ditemukan dalam keadaan meninggal dunia. Sebelumnya, putra pasangan Amin dan Rusmini tersebut tenggelam di Sungai Lusi Kamis sore saat mandi bersama dua temannya. “Sebelumnya mereka mandi bertiga di sungai lusi. Karena tidak bisa berenang, korban akhirnya tenggelam,” ujar Riko, tetangga korban.

Saat sedang mandi, korban diduga terpeleset, sehingga tenggelam. Tim SAR BPBD Grobogan, Ubaloka dan dibantu PMI datang langsung melakukan upaya pencarian. Namun, pecarian baru membuahkan hasil setelah 18 jam pencarian. “Semalam kita tetap melakukan pencarian. Kita menyisir lokasi tenggelamnya korban hingga radius 500 meter,” Ungkap Budi Prihantoro, Kabid Bencana Dan Kedaruratan BPBD Grobogan.

Jenasah Bagus ditemukan sekitar sepuluh meter dari lokasi awal tenggelamnya korban. Di sela-sela upaya pencarian korban, tiba-tiba kepala bagus muncul di permukaan. Tim SAR yang sedang melakukan pencarian pun menghampiri benda hitam tersebut untuk memastikan jika yang dilihatnya itu benar-benar kepala Bagus. “Sempat kita duga itu plastik. Namun setelah kami cek, dipastikan itu kepala manusia. Tim SAR kemudian melakukan evakuasi dan membawanya ke rumah duka di Kelurahan Kuripan, Kecamatan Purwodadi,” tambah Budi.

Isak tangis langsung pecah saat melihat Bagus ditemukan dalam keadaan meninggal dunia. Bahkan, beberapa anggota keluarga harus dipobong karena pingsan. setelah dilakukan visum luar, jenazah korban langsung diserahkan kepada pihak keluarga untuk dimakamkan. “Setelah dilakukan visum, tidak ditemukan tanda-tanda kekerasan pada tubuh korban. Jenasah korban langsung diserahkan kepada keluarga untuk dimakamkan sebagaimana mestinya,” kata AKP Sugiyanto, Kapolsek Purwodadi.

Dari informasi yang berhasil dihimpun, sebelum peristiwa tenggelamnya korban, korban bercerita kepada teman-temannya bahwa ia bermimpi diajak pergi ibunya yang telah beberapa waktu yang lalu meninggal dunia. “Dia cerita ke teman-temannya kalau diajak pergi almarhumah ibunya,” tutur Tri Ningsih, tetangga korban. Ng

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Tinggalkan Balasan